PELAJARAN KH.AHMAD DAHLAN: 7 FALSAFAH & 17 KELOMPOK AYAT AL QUR’AN

PELAJARAN KH.AHMAD DAHLAN: 7 FALSAFAH & 17 KELOMPOK AYAT AL QUR’AN




Azaki Khoirudin
Penulis, Aktivis JIMM, Sekjend Pimpinan Pusat IPM dan juga pernah menjadi sekretaris IMM Pondok Sobron

KRH Hadjid, murid termuda KH .Ahmad Dahlan, menulis 7 falsafah ajaran dan 17 kelompok ayat Al-Qur ’ an yang menjadi pokok wejangan dan pelajaran dari pendiri Persyarikatan Muhammadiyah. Beliau berkeyakinan bahwa berbagai kesulitan yang timbul dalam masyarakat dapat diatasi dengan ketujuh falsafah tersebut sebagaimana ketujuh belas kelompok ayat Al-Qur’an dapat dijadikan sebagai pegangan pokok oleh para pewaris Muhammadiyah yang tidak sedikit diantara mereka telah meninggalkan jiwa/ruhiyah Muhammadiyah itu sendiri.

Tujuh falsafah ajaran yang dimaksud ialah; 

(1) Kita, manusia ini, hidup di dunia hanya sekali untuk bertaruh: sesudah mati, akan mendapat kebahagiaankah atau kesengsaraan?; 

(2) Kebanyakan diantara manusia berwatak angkuh dan takabbur, mereka mengambil keputusan sendiri-sendiri; 

(3) Manusia itu kalau mengerjakan pekerjaan apapun, sekali, dua kali, berulang-ulang, maka kemudian jadi biasa. Kalau sudah menjadi kesenangan yang dicintai, maka kebiasaan yang dicintaiitu sukar untuk diubah. Sudahmenjadi tabiat, bahwa kebanyakan manusia membela adat kebiasaan yang telah diterima, baik itu dari sudut keyakinan atau i’tikad, perasaan kehendak maupun amal perbuatan. Kalau ada yang akan merubah, mereka akan sanggup membela dengan mengorbankan jiwa raga. Demikian itu karena anggapannya bahwa apa yang dimiliki adalah benar; 

(4) Manusia perlu digolongkan menjadi satu dalam kebenaran, harus bersama-sama menggunakan akal fikirannya untuk memikirkan,bagaimana sebenarnya hakekat dan tujuan manusia hidup di dunia. Apakah perlunya? Hidup di dunia harus mengerjakan apa? Danmencari apa? Dan apa yang dituju?. Manusia harus mempergunakan pikirannya untuk mengoreksi soal i’tikad dan kepercayaannya, tujuan hidup dan tingkah lakunya, mencari kebenaran sejati. Karena kalau hidup di dunia hanya sekali ini sampai sesat,akibatnya akan celaka dan sengsara selama-lamanya.”Adakah engkau menyangka bahwasanya kebanyakan manusia suka mendengarkan atau memikir-mikir mencari ilmu yang benar.” Al-Furqan : 44;

(5) Setelah manusia mendengarkan pelajaran-pelajaran fatwa yang bermacam-macam, membaca beberapa tumpuk buku…Sekarang, kebiasaan manusia tidak berani memegang teguh pendirian dan perbuatan yang benar karena khawatir kalau menetapi kebenaran, akan terpisah dari apa-apa yang sudah menjadi kesenangannya, khawatir akan terpisah dengan teman-temannya. Pendek kata, banyak kekhawatiran itu yang akhirnya tidak berani mengerjakan barang yang benar, kemudian hidupnya seperti makhluq yang tak berakal, hidup asal hidup, tidak menempati kebenaran; 

(6) Kebanyakan pemimpin-pemimpin rakyat, belum berani mengorbankan harta benda dan jiwanya untuk berusaha tergolongnya umat manusia dalam kebenaran. Malah pemimpin-pemimpin itu biasanya hanya mempermainkan, memperalat manusia yang bodoh-bodoh dan lemah; 

(7) Pelajaran terbagi atas dua bagaian: belajar ilmu, pengetahuan atau teori dan belajar amal, mengerjakan atau mempraktekkan. Semua pelajaran harus dengan cara sedikit demi sedikit, setingkat demi setingkat…Demikian juga dalam belajar amal, harus bertingkat. Kalau setingkat saja belum dapat mengerjakan, tidak perlu ditambah.

Adapun 17 kelompok ayat Al-Qur’an yang menjadi pokok wejangan dan pelajaran dari pendiri Persyarikatan Muhammadiyah adalah sebagai berikut; 

(1) Membersihkan diri sendiri, Al-Jâtsiyah ayat 23 ; 

(2) Menggempur hawa nafsu mencintai harta benda, al-Fajr ayat 17-23 ; 

(3) Orang yang mendustakan agama, al-Mâ ’ ûn ayat 1-7 ; 

(4) Apakah artinya agama itu, al-Rûm ayat 30 ; 

(5) Islam dan sosialisme, al-Tawbah ayat 34-35 ; 

(6) Surat al-‘Ashr ayat 1-3 ; 

(7) Iman/kepercayaan, al-‘Ankabût ayat 1-3 ; 

(8) Amal sholeh, al-Kahf ayat 110 dan al-Zumar ayat 2 [2]; 

(9) Wa tawâshaw bil h aqq, Yûnus ayat 108, al-Kahf ayat 29, Mu h ammad ayat 3, al-An ’ âm ayat 116, al-Furqân ayat 44, al-Anbiyâ ’ ayat 24,Yûnus ayat 32, al-Shaff ayat 9, al-Baqarah ayat 147, al-Anfâl ayat 8, al-Isrâ ’ ayat 81 dan al-Mu ’ minûn ayat 70 ; 

(10) Wa tawâshaw bish-shabri ; 

(11) Jihad, Âli ‘Imrân ayat 142 ; 

(12) Wa anâ minal muslimîn, al-An ’ âm ayat 162-163 ; 

(13) Al-Birru, Âli ‘Imrân ayat 92 ; 

(14) Surat al-Qâri’ah ayat 6-11 ; 

(15) Surat al-Shaff ayat2-3 ; 

(16) Menjaga diri, al-Ta h rîm ayat 6 ; dan terakhir 

(17) Apakah belum waktunya, surat al- H adîd ayat 16 .

Itulah ketujuh falsafah ajaran dan tujuh belas kelompok ayat al-Qur’an yang selalu ditekankan oleh Allâh Yar h amuhu KH Ahmad Dahlan kepada murid-muridnya. Wajiblah bagi para kader Muhammadiyah untuk membaca, memahami, menjiwai, dalam melakukan amal pejuangan dengan Muhammadiyah. Meskipun ajaran ini sudah terlalu lama 1 abad silam, namun spirit pemahaman Islam berkemajuan akan selalu relevan dengan konteks zaman sekarang bahkan masa mendatang.
__________________

 KepustakaanKRH Hadjid. 2008. Pelajaran KH.A Dahlan: 7 Falsafah & 17 Kelompok Ayat Al-Qur’an. Yogyakarta: LPI PPM

___________________
Pencari data:
Khabib Mulya Ajiwidodo
(Aktivis Pemuda Muhammadiyah Kota Blitar)

Tidak ada komentar